Populer Di Kalangan Selebritis, Apa Sebenarnya Keto Diet Itu ?

0
60

Selebriti dunia seperti Halle Berry dan Kourtney Kadarshian telah mengakui efektifitasnya, jenis diet ini juga menjadi topik diet terbanyak yang dicari di Google tahun 2017, dan jelas, ini menjadi top trending Pnterest plan. Dia adalah Diet Ketogenik, yang bertujuan untuk menginduksi ketosis, proses metabolisme di mana kita menggunakan lemak untuk energi, bukan sumber yang disukai tubuh, gula.

Penggemar diet rendah kalori dan diet tinggi lemak memiliki lebih banyak energi, mengurangi nafsu makan, dan penurunan berat badan yang cukup cepat – semua dengan mengkonsumsi lebih banyak daging berlemak, krim, dan mentega.

Diet ini awalnya adalah untuk pasien rawat inap rumah sakit, di mana makanan ketogenik secara khusus digunakan sebagai terapi nutrisi medis untuk pasien anak-anak dengan gangguan kejang, juga untuk mereka yang tidak lagi bisa dilakukan pengobatan medis. Dengan kata lain: Ini digunakan sebagai upaya terakhir mutlak bagi keluarga yang merasa tidak berdaya menghadapi penyakit neurologis, dan dijalankan di bawah pengawasan medis yang ketat.

Memang, ada banyak penelitian untuk mendukung diet ketogenik digunakan dalam pengobatan beberapa kondisi neurologis tingkat lanjut. Tapi bisakah ini benar-benar membantu pria dan wanita dengan kondisi kesehatan rata-rata dalam menurunkan berat badan?

Nah, jawabannya “iya”, secara teori – terutama versi ultra rendah kalori.

Tapi apakah cocok untuk penurunan berat badan jangka panjang dan berkelanjutan serta kesehatan yang lebih baik? Mari kita cari tau.

Bagaimana Keto Diet Bekerja

Dalam diet keto yang ketat, hanya 10% dari total kalori per hari (sekitar 20 gram!) Berasal dari karbohidrat, 20% dari protein, dan 70% kekalahan dari lemak. Karena tubuh kita secara istimewa menggunakan karbohidrat untuk energi, memotongnya berarti kita harus menggunakan sesuatu yang lain untuk menjaga agar organ tetap berfungsi. Tubuh kita kemudian beralih ke glukosa yang tersimpan di otot kita sebagai glikogen untuk bahan bakar.

Apa lagi yang terjadi saat kita memecah glikogen otot? Kita kehilangan berat badan! Otot kita menyimpan sekitar 3 gram air untuk setiap gram glikogen, yang berarti kita bisa kehilangan sedikit bobot saat kita memasuki toko glikogen dalam otot untuk bahan bakar. Itulah mengapa seseorang yang kehilangan berat badan dalam “hanya satu minggu!” Dari sebuah skema diet rendah karbohidrat, kemungkinan Anda akan kehilangan berat air, ini adalah indikasi penurunan berat badan yang tidak stabil. Atau lebih populer dengan sebutan berat badan yoyo.

Terlebih lagi, penelitian yang telah memeriksa keampuhan diet ketogenik untuk menurunkan berat badan memiliki beberapa persamaan yang patut dipertanyakan. Pertama, mereka menggunakan diet keto bersamaan dengan rencana kalori rendah (di bawah 1.000 per hari!), Yang membuat sulit untuk menentukan penyebab penurunan berat badan sebenarnya. Kedua, mereka semua mempertanyakan dampak jangka panjang pada hati Anda untuk mengkonsumsi lemak jenuh sebagian besar, belum lagi seberapa keras (dan membosankan) makan terutama minyak kelapa dan mentega selama berbulan-bulan.

Keto Diet Tidak Seharusnya Menjadi Populer

Jadi mengapa media sosial meledak dengan segala hal #keto, sepanjang waktu? Nah, kebanyakan dari kita makan terlalu banyak karbohidrat untuk memulai. Sekitar setengah dari kalori kita harus berasal dari karbohidrat, sesuai dengan Pedoman Diet USDA untuk orang Amerika. Itu sekitar 250 gram per hari untuk diet 2.000 kalori. Bila Anda mengkonsumsi semua makanan berbasis serealia dan sumber gula tambahan, mudah makan lebih banyak dari jumlah yang disarankan.

Bertentangan dengan hashtag media sosial yang sangat viral, tidak banyak yang mengungkapkan bahwa ini sangat tidak disarankan ketika ingin meningkatkan performa atletik. Keto juga berada di peringkat mati-terakhir (kalah dengan penggoda sukacita lainnya, the Whole 30 Diet) di daftar Diet Terbaik dan Laporan Harian A.S.. Kurangnya penelitian tentang hasil jangka panjang, rejimen yang sulit diikuti, dan bahaya kesehatan potensial membuat panel ahli khawatir.

Dalam U.S. News and World Report’s Best Diets list, keto diet masuk dalam peringkat terakhir rencana diet mematikan bersama dengan diet ekstrim lainnya di The Whole 30 Diet.

Ilmu pengetahuan sama sekali tidak mendukung anggapan bahwa diet keto menjaga berat badan dalam jangka panjang, tidak seperti rencana bergaya Mediterania yang didukung bukti. Diet keto sebenarnya dapat meningkatkan risiko Anda untuk masalah ginjal dan hati, ditambah juga osteoporosis.

Mengapa Keto Diet Mungkin Membahayakan Anda?

Karena makanan yang mengandung karbohidrat mengandung jumlah air dan serat makanan tertinggi, sangat penting untuk mempertimbangkan efek samping langsung (sembelit) dan masa depan (peningkatan risiko kanker GI dan penurunan fungsi kekebalan tubuh) untuk sama sekali menghilangkannya dari menu makan.

Selain sembelit, menjadi cepat marah, dan menyulitkan orang lain untuk bekerja bersama Anda, keto juga dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya. Karena penelitian belum mengikuti peserta selama lebih dari satu tahun, sulit untuk mengatakan dengan pasti bahwa masalah lain (seperti peningkatan LDL “buruk” kolesterol) tidak akan muncul juga.

Tapi alasan sebenarnya mengapa program diet keto gagal kebanyakan kita adalah bahwa mereka tidak berkelanjutan untuk jangka panjang. Siklus liburan – bekerja – liburan kemungkinan ada setidaknya satu skenario di mana Anda akan mendapati diri Anda mengonsumsi makanan berkarbohidrat tinggi. Dan alasan yang sama mengapa kita melihat penurunan berat badan langsung pada diet yang dibatasi karbohidrat adalah alasan yang sama mengapa kita melihat kenaikan berat segera setelah menambahkan sandwich yang tampaknya tidak berbahaya kembali ke dalam menu makan: Berat air segera kembali dengan penyimpanan glikogen.

Kesimpulan

Diet apa pun yang sangat ekstrem seperti keto – sampai pada titik di mana sering diimplementasikan di bawah pengawasan keseluruhan tim medis – tidak akan diterjemahkan ke dalam kehidupan sehari-hari. Dan ketika hal itu menjadi bumerang (seperti biasanya), rasa malu dan perasaan tidak mampu membuat kita semakin sulit saat kita membuat banyak pekerjaan.

Diet apapun yang sangat ekstrim seperti misalnya diet keto ini – sampai pada titik dimana seharusnya dijalankan dengan penagwasan ketat dari tim medis – tidak akan bisa efektif diterapkan dalam kehidupans ehari-hari. Dan ketika hal tersebut menajdi boomerang, perasaan gagal akan membuat Anda semakin sulit menjalankan program penurunan berat badan yang lain.

Ini untuk alasan terakhir saja bahwa saya tidak merekomendasikan diet keto. Ini bisa jadi sangat mengecewakan saat kita gagal, sehingga nampaknya sama sekali tidak ada gunanya melakukan program diet yang lebih sehat, Anda terlanjur kecewa.

Diet keto mengandalkan teknik ekstrem untuk (sementara) menurunkan berat badan beberapa kilogram, dan pada dasarnya menghilangkan semua sukacita yang terkait dengan makan makanan dan kehidupan nyata.

Karena pembatasan makanan secara ekstrem benar-benar tidak mungkin: cukup kurangi makanan olahan/kemasan, kurangi karbohidrat tinggi seperti minuman manis dan biji-bijian olahan, dan kemudian pilihlah karbohidrat bergizi, seperti sayuran, buah, kacang polong, susu rendah lemak, dan 100% biji-bijian utuh untuk memaksimalkan penurunan berat badan jangka panjang, juga memelihara kesehatan, dan kebahagiaan.